Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Bertahan dalam Ujian Waktu sebagai Startup

 


Sebagai investor dengan pengalaman 20 tahun lebih, saya telah hidup melalui — dan mendukung para pendiri melalui — beberapa penurunan. Untuk setiap pendiri dan pengusaha yang mungkin merasa stres dan kewalahan oleh gejolak di pasar publik, saya ingin berbagi tiga prinsip panduan yang saya harap dapat menawarkan perspektif lain.

Pendiri sebenarnya adalah "manajer momentum di kepala"

Jika Anda seorang pendiri atau pemimpin, Anda juga yang saya suka sebut "manajer momentum di kepala." Startup dengan definisi mereka harus mendapatkan hak mereka untuk hidup - mereka bersalah sampai terbukti tidak bersalah. Kadang-kadang bisa terasa seperti pendiri melawan dunia, dan pendiri perlu membangun tim yang dapat melawan pertarungan.

Untuk mendapatkan relevansi dari waktu ke waktu, Anda harus menunjukkan momentum melalui:

  • Penggalangan dana yang lebih besar dan kenaikan harga dari waktu ke waktu
  • Kinerja keuangan yang sesuai atau melebihi harapan
  • Kepercayaan pelanggan pada apa yang Anda lakukan
  • Mempekerjakan dan mempertahankan orang-orang hebat dengan kualitas dan pengalaman, meningkat saat Anda membangun tim Anda
  • Tekan mulai memperhatikan dan membangun kesan yang baik tentang apa yang Anda lakukan

Fokus pada tuas yang dapat Anda kendalikan karena jika Anda kehilangan momentum, Sayangnya Anda mungkin tidak akan pernah pulih.

Belajarlah untuk hidup dengan uang tunai yang Anda miliki.

Sebagai seorang pengusaha, Anda mungkin sudah tahu bahwa satu dosa utama yang tidak dapat Anda lakukan adalah kehabisan uang. Di pasar bull, sebagian besar pengusaha berencana untuk mengumpulkan uang dengan frekuensi, yang dapat menyebabkan valuasi tinggi yang tidak berkelanjutan. Bukan karena kesalahan mereka sendiri melainkan karena kondisi pasar, banyak perusahaan sekarang terbalik - ini berarti bahwa pendiri tidak dapat mengumpulkan uang pada atau di atas penilaian putaran terakhir mereka. Jangan berharap pasar pulih atau investor melupakan hukum gravitasi ketika Anda perlu mengumpulkan uang lagi. Pasar dapat pulih dengan cepat, tetapi harapan bukanlah strategi.

If you haven’t already, it’s time to modulate your burn so that the cash you have is the cash that you can live on for a long time. The smartest founders will use what they’ve got, which may mean moderating growth and cutting some expenses.

Hitting rock bottom can be a blessing in disguise

History has shown that public investors can remain skeptical of many companies for long periods of time. Somewhat paradoxically for sentiment to shift, sometimes investors need to see companies hit rock bottom to be convinced. While it may be hard to accept right now, going through the depths of a bad macro cycle may be just what some companies need in order to convert skeptics into believers.

Today, many companies leverage management tools like Workday, BambooHR, Lattice, and Culture Amp to monitor employee performance. I’m reminded how SuccessFactors—the first company that helped automate the performance appraisal process—struggled after its 2007 IPO, dropping well below $10 per share despite strong financial performance. Investors just didn’t believe that SuccessFactors could withstand a downturn when companies stopped hiring people at a rapid rate. Skeptics predicted SuccessFactors’ customers would cease caring about performance reviews when firing people during a recession, and investors expected churn rates to spike as a result, ultimately reducing the value of SuccessFactors to zero.

Sure enough, the Great Financial Crisis (GFC) of ‘08/’09 hit shortly thereafter, driving SuccessFactors stock down to a low at about $4 per share. Like other companies during this period, SuccessFactors laid off some of its workforce, reducing its expense base. At the same time, SuccessFactors showed growth in revenues, albeit at a lower rate than its growth rate prior to the GFC. The company also retained its customers at a high rate—as it turns out, companies in a down market still want visibility into who they should let go and who they should keep.

Meskipun pertumbuhannya lebih lambat, harga saham SuccessFactors mulai meningkat nilainya. Untuk mulai percaya, investor perlu melihat perusahaan memiliki nilai abadi bagi pelanggannya, bahkan dalam penurunan. Investor dihargai dengan kaya — pada akhirnya, SuccessFactors diakuisisi pada tahun 2012 oleh SAP seharga $ 40 per saham, menunjukkan bagaimana kadang-kadang Anda harus melalui titik rendah untuk membuktikan bahwa bisnis Anda akan bertahan dalam ujian waktu.

Ketika generasi pendiri lain bergulat dengan ketidakpastian dan keputusan sulit, prinsip-prinsip ini masih berlaku untuk startup saat ini. Rebound dari kedalaman ini juga dapat menegaskan kembali apa yang dikatakan oleh para pendiri yang paling tangguh selama ini: "Bisnis kami tidak akan mati. Ini akan bertahan dan berkembang." Dalam kasus SuccessFactors setidaknya, kadang-kadang apa yang buruk sebenarnya baik untuk Anda — dan mengapa pasar saat ini mungkin menjadi berkah tersembunyi bagi beberapa startup.

Saya adalah seorang pengamat dewan dan memimpin investasi GGV di SuccessFactors pada tahun 2006 dan 2007, di mana saya membantu menasihati CEO dan CFO melalui proses IPO dan menjadi hidup sebagai perusahaan publik.

Ikuti saya di Twitter atau LinkedInLihat situs web saya atau beberapa karya saya yang lain di sini.

Posting Komentar untuk "Cara Bertahan dalam Ujian Waktu sebagai Startup"