Widget HTML #1

Ernst Haeckel - Pemberi Nama Spesies Baru

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

 profesor dan seniman yang menemukan dan memberi nama ribuan spesies baru Ernst Haeckel - Pemberi Nama Spesies Baru
Ernst Haeckel

Lahir: 16 Februari 1834 Potsdam
Meninggal: 9 Agustus 1919 
(umur 85) Jena
Kebangsaan: Jerman
Penulis singkatan (zoologi): 
Haeckel
Ernst Heinrich Philipp August Haeckel adalah seorang ahli biologi Jerman, naturalis, filsuf, dokter, profesor dan seniman yang menemukan dan memberi nama ribuan spesies baru, membuat peta pohon genealogi hubungan semua makhluk hidup, dan menciptakan banyak istilah dalam biologi, seperti Anthropogeny, ekologi, filum, filogeni, sel induk , dan kingdom Protista. Haeckel adalah orang pertama yang menggunakan istilah " Perang Dunia Pertama ".

Haeckel menyebarluaskan karya Charles Darwin di Jerman, dan mengembangkan teori rekapitulasi yang kontroversia yakni "ontogeni mengulangi filogeni". Karya seni yang dipublikasikan Haeckel mencakup lebih dari 100 rincian, multi-warna ilustrasi hewan dan makhluk laut. Sebagai seorang filsuf, Ernst Haeckel menulis Die Welträtsel (1895-1899, dalam bahasa Inggris, The Riddle Semesta, 1901), asal-usul istilah " dunia teka-teki "(Welträtsel); dan Kebebasan dalam Sains dan Pengajaran untuk mendukung pengajaran evolusi.

Kehidupan

Ernst Haeckel lahir pada tanggal 16 Februari 1834, di Potsdam (kemudian bagian dari Prussia ). Pada tahun 1852, Haeckel menyelesaikan studi di Dom gymnasium, SMA katedral Merseburg. Dia kemudian belajar kedokteran di Berlin dan Würzburg, bersama dengan Albert von Kölliker, Franz Leydig, Rudolf Virchow (mereka bekerja secara singkat sebagai asisten), dan dengan anatomi fisiologi- Johannes Peter Müller (1801-1858). Bersama dengan Hermann Steudner ia menghadiri kuliah botani di Würzburg. Pada tahun 1857, Haeckel mendapat gelar doktor di bidang kedokteran, MD, dan setelah itu ia menerima lisensi untuk praktek kedokteran.

Haeckel belajar di bawah Karl Gegenbaur di University of Jena selama tiga tahun, mendapatkan gelar doktor dalam ilmu hewan,  sebelum menjadi seorang profesor anatomi komparatif di University of Jena, di mana ia tinggal selama 47 tahun, 1862-1909. Antara 1859 dan 1866, Haeckel bekerja pada banyak kelompok invertebrata, termasuk radiolaria, poriferans (spons) dan Annelida (cacing tersegmentasi). Selama perjalanan ke Mediterania, Haeckel memberi nama hampir 150 spesies baru dari radiolaria.

Dari 1866-1867, Haeckel membuat perjalanan ke Kepulauan Canarydengan Hermann Fol dan selama periode ini, bertemu dengan Charles Darwin, pada tahun 1866 di Down House di Kent, Thomas Huxley dan Charles Lyell. Pada tahun 1867, ia menikah dengan Agnes Huschke. Anak mereka Walter lahir pada 1868, putri mereka Elizabeth pada tahun 1871 dan Emma pada tahun 1873. Pada tahun 1869, ia melakukan perjalanan sebagai peneliti ke Norwegia, pada tahun 1871 ke Kroasia (hidup di pulau Hvar di sebuah biara), dan pada tahun 1873 ke Mesir, Turki, dan Yunani. Haeckel pensiun dari mengajar di 1909, dan pada tahun 1910 ia mengundurkan diri dari gereja Evangelical.

Istri Haeckel, Agnes, meninggal pada tahun 1915, dan Haeckel menjadi substansial frailer, dengan kaki yang patah (paha) dan lengan patah. Dia menjual "Villa Medusa" miliknya di Jena pada tahun 1918 dengan yayasan Carl Zeiss. Haeckel meninggal pada tanggal 9 Agustus 1919.

Penelitian

Haeckel adalah seorang ahli zoologi , seorang seniman berbakat dan ilustrator, dan kemudian menjadi profesor anatomi komparatif.  Dia adalah salah satu yang pertama untuk mempertimbangkan psikologi sebagai cabang dari fisiologi. Dia juga mengusulkan Kingdom Protista pada tahun 1866. Haeckel tidak mendukung seleksi alam.

Haeckel adalah seorang yang melompat dari bukti yang tersedia. Sebagai contoh, pada saat itu Darwin pertama kali menerbitkan On the Origin of Species by Means of Natural Selection (1859), tidak ada sisa-sisa nenek moyang manusia di dalamnya belum pernah ditemukan. Haeckel mendalilkan bahwa bukti evolusi manusia akan ditemukan di Hindia Belanda (sekarang Indonesia ), dan menjelaskan teoritis ini secara rinci. Dia bahkan menamai spesies yang belum ditemukan, Pithecanthropus alalus, dan menyuruh murid-muridnya pergi untuk menemukannya. (Richard dan Oskar Hertwig adalah dua dari banyak siswa Haeckel yang penting)

Seorang mahasiswa tidak menemukan sisa-sisa: seorang Belanda bernama Eugene Dubois menggeledah Hindia1887-1895, Dubois menemukan sisa-sisa manusia Jawa pada tahun 1891, yang terdiri dari batok kepala, tulang paha, dan beberapa gigi. Sisa-sisa ini adalah salah satu hominid tertua yang pernah ditemukan. Dubois mengklasifikasikan Manusia Jawa dengan Haeckel Pithecanthropus label, meskipun mereka kemudian direklasifikasi sebagai Homo erectus. Beberapa ilmuwan menyarankan Dubois 'Manusia Jawa sebagai bentuk peralihan potensial antara manusia modern dan nenek moyang kita berbagi dengan kera besar yang lain. Antropolog menyatakan bahwa nenek moyang langsung manusia modern adalah populasi Afrika Homo erectus (mungkin Homo ergaster ), daripada populasi Asia dicontohkan oleh Java Man dan Peking Man .

Hipotesis 

Haeckel mengklaim asal-usul manusia dapat ditemukan di Asia: ia percaya bahwa Hindustan (Asia Selatan) adalah lokasi sebenarnya di mana manusia pertama berevolusi. Haeckel menyatakan bahwa manusia erat kaitannya dengan primata dari Asia Tenggara dan menolak hipotesis Afrika Darwin.

Haeckel kemudian mengklaim bahwa rantai yang hilang itu dapat ditemukan di benua hilang dari Lemuria terletak di Samudera Hindia, ia percaya bahwa Lemuria adalah rumah dari manusia pertam,a dan Asia adalah rumah dari banyak awal primata, ia menyatakan bahwa Asia adalah tempat lahir evolusi hominid. Haeckel juga mengklaim bahwa Lemuria menghubungkan Asia dan Afrika yang memungkinkan migrasi manusia ke seluruh dunia.

Ernst Haeckel meninggal pada tanggal 9 Agustus 1919 (umur 85) di Jena, Jerman. (Wikipedia)
Sumber https://blogpenemu.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Post a Comment for "Ernst Haeckel - Pemberi Nama Spesies Baru"