Widget HTML #1

KUJADIKAN ISTRI KEDUA SUAMIKU PEMBANTU DI RUMAHKU

 


Saya melihat ke ruangan 2X2. Tidak ada orang di sana. Yang ada hanya sprei yang berantakan. di mana mereka?

Sepertinya begitu, aku memikirkannya sebentar. Menurutmu dimana? Mungkin mereka ada di ruang tamu?

Aku akan segera pergi. Saat kami tiba di ruangan di tengah. Saya bisa mendengar orang-orang berdebat sedikit. Aku memperlambat langkahku. perlu mengetahui apa yang mereka lakukan.

``Ayolah, Ayah, lama sekali membuka pintunya!'' Aku mendengar suara tarian.

Apa maksudnya? Mungkin dia membuka pintu kamar tamu. Aku akan segera ke sana, tidak perlu lagi menyelinap.

``Apa yang kamu lakukan?'' Saya menyalakan saklar lampu. Tiba-tiba mereka kaget.

Obeng yang dipegang Mas Damar terjatuh ke tanah. Saya yakin Mas Damar sedang mencoba membuka kunci kamar. Sementara Tali membantu Mas Damar menyorotkan lampu agar bisa melihat lubang papan.

Mereka berdiri di sana dengan canggung, seperti pencuri yang terjebak dalam kejahatan.

“Bolehkah aku membuka pintu ruangan ini?” Apakah kamu ingin bermain Keron! “Saya mencarinya.

"Iya ah, Anu, Deku. Kata Tali banyak tikus di kamar belakang dan di kamar tamu. Bolehkah aku tidur denganmu?!" Aku menyela Mas Damar. .

"Kalau begitu, Deb! Mas Damar milikku." Dia juga berhak tidur denganku! “Tali-lah yang maju kali ini. Saya pikir dia secara bertahap mendapatkan keberanian.

"Makanya aku juga melarangnya. Terserah kamu maunya apa, dan aku tahu kamu sekarang istri Mas Damar. Tapi aku sudah kasih kamar! Kamarnya orang lain. Jangan sembarangan masuk rumah.''

``Ruangan yang luar biasa, seperti kandang ayam!'' ejeknya.

Dengan malas aku memutar mataku. Padahal, mereka yang selalu memandang pancaran kekayaan tak sekadar ingin khawatir. Seharusnya ia bersyukur tidak harus tinggal di apartemen kontrakan berukuran kecil. Jika aku tidak membawanya, aku yakin dia paling banyak akan tinggal di rumah ibunya, dan kalaupun aku membawanya ke kota ini, dia mungkin hanya akan tinggal di wisma atau rumah kontrakan. Saya rasa Mas Damar belum mampu membeli rumah kecil.

“Sebaiknya kamu menerimanya atau keluar dari rumah ini!” kataku. Aku sudah marah padanya. Dia benar-benar berlebihan dan memperlakukan ruangan itu seperti kandang ayam. Seberapa mewah rumahnya sebelumnya?

"Tidak masalah, aku mau tidur! Tidurlah di kamarmu kalau mau, dan jangan coba-coba merusak rumah orang lain atau rumahmu sendiri, Mas." ``Tahukah kamu kalau kamu tidak punya hak atas rumah ini?'' desakku pada Mas Damar. Sebab ada tertulis bahwa rumah dan segala harta bendanya adalah milik anak-anak, dan tidak ada satupun yang boleh diserahkan kepada pelaku makar. Itulah masalahnya. Meskipun akulah yang mengkhianatimu.

``Jangan membangunkan anak-anak, apalagi membuat mereka curiga!'' Kataku lagi, tapi saat hendak menaiki tangga, aku melihat Aziz turun ke bawah.

Tentu saja aku harus kembali ke tempatku berada. Mari kita kembali ke kisah keduanya.

Sepertinya masih ada lagi. Mas Damar sedang mengemas peralatan dan Tali sibuk dengan ponselnya.

"Azuka, tolong bangun, Mas. Ayo naik ke atas." Tolong jangan curiga.''

``Ya, Boom.'' Kenapa kamu belum tidur? Tali, apa yang terjadi? Aziz penasaran. Mungkin dia terkejut karena waktu sudah hampir tengah malam.

"Ini, Jiz," aku berbohong, "Pintu kamar tamu rusak dan ayahmu sedang memperbaikinya." "Oh...bolehkah aku menghabiskan sore ini saja?" Aziz akan membantu ayah nanti! “” Tidak apa-apa, Jizz. Siang hari bapakku sibuk,” kata Mas Damar. “Mau minum?” tanyaku dan segera menghampirinya. ``Iya Bun-chan, teko di sini kosong. ``Bu Tali, kamu lupa mengisinya kan?'' tanya Aziz. Dia selalu punya air di kamarnya. Tentunya Anda juga bisa menikmatinya sebagai camilan atau camilan seru bersama teman-teman. ``Baiklah, aku akan mengambilkanmu air!'' Saya meminta sebuah teko, mengisi satu galon dengan air soda, dan menyerahkannya kepadanya. ``Tidurlah, besok kamu sekolah kan?'' ``Iya boom.'' Aziz kembali ke atas. Aku memastikan dia menaiki tangga. Aku masih frustasi karena tidak bisa menjaga jarak. Selain itu, Tali kaya akan ulat bulu. Saya melihat Aziz masuk dan memandangnya. Ini adalah tarian yang sangat buruk yang dilakukan oleh seorang wanita. Ia masih berhubungan dengan Mas Damar. ``Ayo, Ayah. Ayo tidur di hotel!'' dengan percaya diri dia mengajakku ke hadapanku. Saya tidak bisa berhenti memikirkannya. Dimana tulang kemaluannya? Aku bertanya tepat di depanku. Kalau dia berpikir begitu, apakah dia akan bangga jika Mas Damar menyetujuinya? Apakah kamu merasa Mas Damar semakin mencintainya? “Maukah kamu tidur di hotel?” tanyaku sambil menatap Mas Damar. ``Tidak, Saudaraku. Apa gunanya pergi ke hotel?'' ``Tapi, Ayah. Aku tidak bisa tidur! Aku juga ingin tidur di pelukan Ayah. Hanya malam ini! '' serunya, tangannya terkulai longgar. ``Oke, kamu bisa tidur di hotel. Ini harga kamar.'' Aku merasa malu melihat kelakuan Tali yang kacau dan meletakkan uang lima warna merah itu. Dengan begitu dia mungkin tidak perlu terus menderita. Semoga! Mas Damar tampak skeptis, namun menerima uang tersebut. Tentu saja itu saja. Hatinya bersukacita karena gembira. "Tapi jangan masuk mobil. Nanti anak-anak curiga dan pulang sebelum subuh agar Tali bisa membuatkan sarapan." Mengendarai sepeda motor! Mas Damar mengambil jaket itu dan mereka pun pergi. Aku melihatnya keluar jendela. Saya kira mereka akan segera kembali, padahal mereka sudah ada di hotel, mungkin Mas Damar yang pulang. Anda tidak bisa salah dengan ini! Saya tersenyum karena rencananya berjalan dengan baik. Kami akan segera menyambut Anda kembali!

Post a Comment for "KUJADIKAN ISTRI KEDUA SUAMIKU PEMBANTU DI RUMAHKU"